June 30, 2015

Weekend Getaway!

Perjalanan yang impulsif memang selalu membawa kejutan. Jalan-jalan mendadak kali ini diprakarsai oleh suami yang tiba-tiba ingin melepas penat dari rutinitas di tengah-tengah bulan Ramadhan. Dan pilihannya adalah Bandung! Bandung tanpa wisata kuliner memang bagaikan sayur tanpa garam, tapi perjalanan di bulan Ramadhan ini ternyata membawa keseruan yang lain :)

Minggu, 28 Juni 2015. Kami menuju shuttle Cititrans Bintaro sebelum subuh dan menunaikan sholat di masjid An-Nashr. Sekitar jam 5.45 kami sudah bersiap-siap berangkat. Perjalanan menuju Bandung terasa sangat cepat karena rasa kantuk membuat kami langsung tertidur dan bangun dalam keadaan masuk angin :p

Kami berhenti di shuttle Dipati Ukur, Bandung dengan masih tanpa tujuan. Akhirnya kami berjalan kaki melewati jalan-jalan Bandung yang sepi dan asri, masuk dan keluar sejumlah FO (terpaksa belanja karena udah numpang ke toilet :p), sambil membayangkan nanti buka puasa mau makan apa ya hihi (salah banget) padahal saat itu masih pukul 10 pagi.

Susah banget diajak selfie :p

Tak disangka kami terus berjalan sampai tiba di Dago. Panas terik membuat letih dan merasa nggak kuat jalan lagi akhirnya kami naik taksi sampai Gedung Sate. Walaupun udah sering ke Bandung tapi belum pernah sekalipun foto di depan Gedung Sate hehe. Jadi foto dulu deh. Kami melepaskan penat sejenak di taman Lansia sambil melihat pasar dan beberapa dagangan di sekeliling taman. Setelah itu, kami mampir meluruskan kaki sambil menanti sholat zuhur di mesjid Museum Geologi. Dan, kami ketiduran lagi di mesjid... :p

Akhirnya pernah foto di depan Gedung Sate :D

Nyenyaaak banget Masya Allah haha. Setelah ketiduran, kami baru sadar kalau Museum Geologi di sebelah mesjid tetap buka di hari Minggu sampai pukul 13.30 WIB. Pantas saja disana ramai. Menyadari bahwa waktu buka museum tinggal 1 jam lagi, kami pun langsung membeli karcis dengan harga Rp 3.000,- per orang saja.

Seneeeng banget bisa masuk museum lagi. Museum ini bagus, lengkap, dengan berbagai fasilitas multimedia yang sangat menarik minat anak-anak mulai dari tata surya, mengenal jenis-jenis batu, sejarah manusia, dan fosil. Tapi sayang, kami hanya sempat mengeksplorasi lantai satu dari museum itu, karena museum sudah harus ditutup. Suatu saat, harus kesini lagi!



Di dekat Museum Geologi juga ada Museum Pos, tapi tidak buka di hari Minggu. Akhirnya kami berjalan-jalan lagi sampai menanti sholat ashar dan janjian untuk menemui seorang teman di kampus Unpad. Setelah sholat, kami naik taksi lagi, belanja oleh-oleh cemilan, dan menanti berbuka puasa di sekitar Monumen Bandung Lautan Api. Kaki udah kram banget seharian jalan hehe. Kami memutuskan ngabuburit di monumen itu sambil menonton latihan atraksi motor. Serem sih liatnya, tapi lumayan buat menanti buka puasa. Berasa anak gaul banget saat itu haha.

Alhamdulillah, tak lama adzan berkumandang. Saya pingin bangeeet makan batagor Bandung, tapi hampir semua warung tenda di sekitar Unpad penuh. Karena suami udah laper banget (saya juga sih hehe), kami pun memilih tempat yang masih ada kursi kosongnya saja, yaitu... sate padang. Hiks ke Bandung makannya sate padang :(

Subhanallah, nikmat bangeeet rasanya berbuka setelah seharian berpetualang di kota surga kuliner haha. Setelah ketemuan dengan teman lama suami di kampusnya, kami pun menyempatkan sholat tarawih dulu di mesjid Unpad. Godaan banget mata kriyip-kriyip waktu sholat huhu. Dan, setelah makan malam lagi, kami segera bergegas pulang. Yang tersedia untuk malam itu hanya travel Baraya.

Kami pulang jam 9 malam dan sampai di Bintaro pukul 12 malam. Tiba di rumah, kami langsung sahur saja dengan lauk yang ada dan tidur dengan kesadaran penuh bahwa keseruan telah berlalu dan ini sudah hari Senin... lagi :"|

No comments: