September 17, 2015

I Knew I Loved You Before I Met You

Sudah lama sekali saya tidak menulis blog, masih menulis sih, tapi dialihkan jadi menulis skripsi hehe. Masa perkuliahan D4 selama 2,5 tahun itu akan segera berakhir. Sangat banyak suka duka yang pantas dikenang, dan beberapa perubahan hidup saya juga terjadi di fase ini :)

Setelah 6 bulan menikah dan masih konsisten untuk berdua dulu... alhamdulillah selama fase berdua itu, saya puas sekali menjalani pacaran setelah menikah, menjalani fase adaptasi, jalan-jalan, menjadi istri, walaupun pastinya setelah punya anak fase pacaran itu akan bertambah harum. Tapi alasan lainnya semata-mata adalah saya ingin dapat cuti hamil dan melahirkan, kalau masih tugas belajar tidak akan bisa cuti. Oleh karena itu saya merencanakan kelahiran buah hati terjadi di tahun 2016, selanjutnya Allah yang memutuskan. Tidak ingin mendahului ketetapanNya :)

Alhamdulillah Allah memberikan kepercayaanNya di waktu yang paling tepat. Saya masih ingat, di beberapa hari terakhir sebelum Ramadhan berakhir, saya merasakan tanda-tanda yang tidak biasa. Setelah saya tahu saya positif, saya langsung gemetar dan nangis. Masya Allah rasanya bahagia sekali, seperti mendapatkan berkah Ramadhan.

Dua hari kemudian, saya langsung melakukan pemeriksaan kehamilan. Saya masih belum tahu akan menggunakan dokter spesialis siapa, tapi pastinya dengan dokter perempuan. Akhirnya pilihan saya beralih ke dr. Inneke di RS Awal Bros, Tangerang. Beliau adalah dokter yang sangat perhatian. Setelah itu, saya menjadi pasien tetap beliau :)

Saat diperiksa pertama kali baru terlihat ada penebalan dinding rahim dan disuruh datang lagi 2 minggu kemudian. Karena saya akan melakukan perjalanan jauh ke Singkawang, dan saya takut kandungan saya masih rawan, saya diberi penguat rahim. Dan penguat ini terus saya konsumsi sampai 3 bulan pertama kehamilan. Alhamdulillah, dilindungi Allah selalu :)

Dua minggu kemudian, saya tidak sabar untuk periksa lagi. Dan, ternyata sudah terlihat kantung kehamilannya. Sejak saat itu, saya mulai merasakan gejala mual dan muntah, gampang capek, gampang nangis, haus perhatian, kangen banget sama mama, dan gampang ngantuk. Padahal saya pikir saya tidak akan merasakan gejala seperti itu. Saya jadi tidak suka dengan makanan yang mengandung ayam, dengan masakan sendiri, setiap makanan walaupun itu makanan favorit rasanya pahit. Suami saya sabar dan pengertian banget hehe. Sekarang mengerti hakikatnya ngidam dan orang hamil suka makanan yang asam-asam. Makan itu rasanya perjuangan banget. Di awal kehamilan, saya suka banget sama rujak dan sate padang. Rasanya bisa makan itu terus menerus hehe.

Dan, syukur kepada Allah, saat saya menulis postingan ini kandungan saya sudah beranjak 3,5 bulan. Trimester pertama hampir berlalu. Saya total mengalami penurunan berat badan sebanyak 3 kg, darah rendah, walaupun nafsu makan sudah mulai membaik. Tapi mual masih ada, terutama saat makan malam. Rasanya ritual menelan sangat menyiksa, saya butuh waktu 1 jam untuk makan hehe. Saya sudah bisa masak sendiri lagi, mengerjakan pekerjaan rumah tangga sendiri, dan lebih berenergi. Ngidam sudah nggak lagi, cuma satu sih yang nggak tersampaikan. Saya pingin banget main games balap mobil di Play Station hihi.

Sekarang konsultasi bulanan ke dokter menjadi kesukaan saya. Rasanya kangen banget melihat perkembangan si buah hati. Terakhir, saya diminta menjalani beberapa tes darah, saya juga sudah bisa mendengar detak jantungnya dan melihat gerakan tangannya. Subhanallah. Kata dokter, dia bilang oke tuh dengan jempolnya hehe. Pingin nangis.

Smoga saya bisa terus menjaga kandungan saya dengan baik. Mohon doanya selalu. Apalagi saat sudah harus masuk kantor kandungan saya sudah menginjak 5 bulan. Insya Allah pasti saya bisa menghadapinya :)

Dan, janin saya ini baik sekali sama saya. Beberapa hari ini saya ajak dia belajar sampai mengantuk atau kadang saya rewel nggak bisa makan dengan nikmat, maaf ya sayang. Alhamdulillah, dia juga menemani saya saat sidang skripsi kemarin. I promise to make this tiny buddy proud. Terima kasih yaa buat kesabarannya. Terima kasih sudah menemani. I love you so much, and I knew I loved you before I met you ♡

4 comments:

bunda rizma said...

alhamdulillah, barokalloh ya icha. semoga sehat terus icha dan calon bayinya. persalinannya dimudahkan. amin ^^

Apotek Ace Maxs said...

sehat terus mbak

keenkaftan said...

selamaaaat mb ichaa...

@chabadres said...

alhamdulillah, aamiiin terima kasih yaa :)